Bambang Soesatyo saat di wawancarai wartawan

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo menilai dijadikannya Papua sebagai tuan rumah Pekan Olahraga Nasional (PON) pada 20 Oktober – 2 November 2020, merupakan tonggak baru sejarah pembangunan Papua dengan mengedepankan nilai-nilai Pancasila. Khususnya dalam mengimplementasikan sila ke-3 Persatuan Indonesia dan sila ke-5 Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) Bambang Soesatyo bahwa akan banyak pembangunan yang difokuskan di Papua yang diharapkan akan berdampak pada peningkatan ekonomi dan sosial masyarakat Papua.

“Sebagai tuan rumah, akan banyak pembangunan yang dikonsentrasikan di Papua. Penyelenggaraannya juga memberikan multiplier effect terhadap peningkatan ekonomi dan sosial masyarakat Papua. Ucapnya

Selanjutnya Bambang menambahkan, “Karena pada prinsipnya, olahraga, budaya, dan pariwisata adalah tiga hal yang tak bisa dipisahkan. Ketiganya akan bermuara kepada peningkatan pendapatan daerah dan kesejahteraan masyarakat. Masyarakat Papua pasti bisa memanfaatkan momentum PON ini dengan menjadi tuan rumah yang baik, dengan didukung seluruh elemen bangsa,” ujar Bambang saat meninjau pembangunan Stadion Utama Papua Bangkit, di Jayapura, Papua, Selasa (03/3).

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang Indonesia (KADIN) ini meyakini bahwa semua orang pasti akan takjub apabila melihat kemegahan Stadion Utama Papua Bangkit. Terasa sekali aura kebesaran masyarakat Papua yang kaya dengan keindahan alam dan budaya. Stadion ini menjadi landmark terbaru kebangkitan Papua untuk menjadi daerah yang semakin maju, sejahtera, adil, dan makmur.

“Pembangunan stadion maupun venue olahraga lainnya di Papua bukanlah sekadar membangun benda mati. Dari pembangunan fasilitas olahraga inilah diharapkan dapat melahirkan lebih banyak lagi anak-anak Papua yang mampu menjadi atlet nasional. Berbagai fasilitas olahraga yang sudah dibangun ini harus dirawat dengan bijak oleh masyarakat. Karena pembangunannya juga menggunakan uang rakyat yang bersumber dari APBN maupun APBD,” tutur nya.

Ketua MPR RI ini menambahkan, tak seperti dahulu dimana kesejahteraan atlet sangat memprihatinkan, di masa kini atlet bisa punya pendapatan yang menjanjikan. Selain mensejahterakan, menjadi atlet juga bisa membuat harum bangsa. 

“Hanya dua hal yang bisa membuat bendera merah putih dikibarkan sambil lagu Indonesia Raya di kumandangkan di negara lain, yakni kunjungan resmi kepala negara serta atlet yang memenangkan kejuaraan. Dari Papua kita menaruh harapan lahirnya para atlet membanggakan,” tandas Bamsoet.

Dirinya mengingatkan agar perhelatan PON 2020 bisa sukses, dibutuhkan partisipasi pemerintah daerah untuk mengajak masyarakat aktif terlibat menyiapkan wilayahnya dalam menyambut kedatangan para atlet, official, serta masyarakat dari berbagai daerah yang datang ke Papua untuk menyaksikan pertandingan PON. Tanpa pembangunan partisipatif, tak mungkin menghasilkan kemajuan.

“Empat daerah akan menjadi lokasi perhelatan 37 cabag olahraga yang dipertandingkan pada PON 2020, yakni Kota Jayapura, Kabupaten Jayapura, Kabupaten Mimika, dan Kabupaten Merauke. Tak kurang 6.442 atlet dari berbagai penjuru Tanah Air akan datang ke Papua. Belum lagi ditambah official dan supporter. Menjadikan Papua semarak dengan semangat persatuan,” pungkasnya.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here