Dandim 1707/Merauke Pastikan Prajurit Satgas Pamtas Perbatasan RI-PNG Bebas Covid-19

Dandim 1707/Merauke, Letkol Inf. Eka Ganta Chandra saat diwawancarai awak media, Jumat (12/6)/RMOL PAPUA

Komandan Kodim (Dandim) 1707/Merauke, Letkol Inf. Eka Ganta Chandra pastikan semua prajurit Satuan tugas penanganan perbatasan (Satgas Pamtas) RI PNG yang baru tiba di Merauke steril dari Covid-19, Jumat (12/6).

Prajurit tersebut dipastikan sudah melewati protap penanganan Covid-19 sebelum tiba di Pelabuhan Yudarso Merauke, Papua.

“Semua anggota sebelum tiba disini sudah di periksa bahkan diperiksa di kapal sebanyak dua kali pemeriksaan sebelum tiba di Merauke,” ungkap Dandim 1707/Merauke saat di temui sejumlah awak media.

Diketahui Prajurit tersebut adalah Batalion 125 dari bukit barisan dan batalion 516 dari Brawijaya.

“Mereka dari batalion 125 dari Bukit Barisan, Sumatera Utara kemudian satu lagi Batalion 516 berasal dari Brawijaya Surabaya.

“Sesuai dengan prosedur diprotapkan oleh Mabes TNI bahwa seluruh prajurit atau seluruh satgas yang akan ditugaskan dimana pun di Indonesia ditempatkan termasuk yang ditugaskan di perbatasan Indonesia-PNG itu diwajibkan bebas dari Covid-19,” jelas Dandim.

Prajurit yang tiba di Merauke diperiksa kembali kesehatannya/RMOL PAPUA

Selama dalam perjalanan dan singgah di Pelabuhan prajurit tidak diperbolehkan turun dari kapal hingga sampai tempat tujuan yakni Kabupaten Merauke.

“Jadi selama mereka berada di satuan mereka dilatih dan disiapkan untuk melakukan Rapid Test maupun PCR, kemudian selama 26 hari yang lalu mereka berangkat menggunakan Kapal dan mereka ditest lagi selama berada di atas Kapal.

“Selama dalam perjalanan ketika kapal sandar di Pelabuhan Makassar, sandar di Timika tidak ada dari mereka yang dipebolehkan turun dari selama Kapal melakukan pengisian Bahan Bakar Minyak (BBM),” tutup Dandim.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here